Cedera Kepala karena Benturan atau Pukulan, Kapan Harus Diperiksakan ke Dokter?

oleh -15 Dilihat
oleh
cedera kepala karena benturan atau pukulan kapan harus diperiksakan ke dokter 487bdb1

bacadisini.web.id.com, Jakarta Traumatic Brain Injury (TBI) adalah cedera kepala akibat benturan, pukulan atau guncangan pada kepala/badan, atau luka tembus pada kepala.

Menurut laporan Helath, trauma kepala mengganggu fungsi normal otak.

“Trauma kepala dapat disebabkan oleh benturan langsung pada tengkorak, kecelakaan kendaraan bermotor, atau cedera yang diakibatkan oleh diri sendiri (seperti penyerangan atau upaya bunuh diri),” kata Angela K. Lumba-Brown, MD, asisten profesor klinis di darurat kedokteran dan bedah saraf di Stanford School of Medicine, di Health.

Lumba-Brown mengatakan sebagian besar cedera kepala ini disebabkan oleh terjatuh. Jatuh adalah penyebab utama kedua kematian terkait TBI. Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), sekitar 61.000 orang meninggal karena TBI pada tahun 2019.

Meskipun trauma kepala dapat menyebabkan komplikasi medis yang serius, termasuk pendarahan otak, pembengkakan, dan kematian, mengetahui kapan harus mencari perawatan medis darurat untuk diri sendiri atau orang lain dapat menyelamatkan nyawa.

Cedera kepala bisa sama seriusnya dengan gegar otak, patah tulang tengkorak, pendarahan internal, dan kerusakan otak. Faktanya, cedera kepala merupakan penyebab utama kecacatan dan kematian pada orang dewasa. Namun, cedera kepala ringan juga bisa terjadi, seperti benjolan, memar (memar), atau luka di kepala. Tidak semua benturan di kepala terasa sakit.

Itu sebabnya penting untuk mengetahui jenis cedera kepala yang dapat terjadi akibat pukulan di kepala dan kapan harus mencari pertolongan medis.

Ada berbagai jenis cedera kepala, termasuk: Gegar otak: Anda mungkin mengalami perubahan penglihatan, sakit kepala, nyeri leher, atau perubahan fungsi kognitif lainnya. Memar otak: Pendarahan kecil di otak menyebabkan pembengkakan. Patah tulang tengkorak: Tengkorak yang retak dapat merobek atau memotong arteri di tengkorak, menyebabkan genangan darah mengalir ke otak (hematoma epidural). Hematoma: Kumpulan darah yang dapat terbentuk di dalam tengkorak dekat otak atau di luar tengkorak di bawah kulit kepala. Ini mungkin muncul segera atau mungkin memerlukan waktu beberapa hari.

Cedera kepala yang paling sering terjadi adalah cedera kepala ringan atau gegar otak. “Salah satu gegar otak ringan ini bisa berupa kepala terbentur pintu teras, terjatuh, atau melukai diri sendiri saat berolahraga,” kata Lumba-Brown. CDC mengatakan bahwa orang yang menderita cedera kepala atau gegar otak ringan biasanya akan merasa lebih baik dalam beberapa minggu.

Trauma kepala sedang hingga berat juga dapat berupa memar, memar pada jaringan otak, atau perdarahan intraserebral atau subarachnoid yang terjadi ketika terdapat perdarahan aktif.

“Trauma kepala sedang hingga berat bisa sangat berbahaya, segala jenis pendarahan atau pembengkakan di tengkorak dapat meningkatkan tekanan di otak (peningkatan tekanan intraokular). Ini adalah situasi yang mengancam jiwa,” kata George T. Chiampas, DO, asisten profesor pengobatan darurat dan bedah ortopedi di Fakultas Kedokteran Universitas Northwestern Feinberg.

Cedera otak traumatis dapat menyerang siapa saja, namun ada beberapa orang yang lebih berisiko dibandingkan orang lain.

Misalnya, orang dengan kelainan darah berisiko lebih besar mengalami komplikasi, kata Lumba-Brown. Orang yang berusia di atas 65 tahun, yang memiliki pembuluh darah lebih tipis dan otak lebih kecil, juga berisiko mengalami cedera serius.

Mereka yang memiliki kondisi yang dikenal sebagai osteopenia dianggap berisiko tinggi. Osteopenia menyebabkan pengeroposan tulang dan meningkatkan risiko patah tulang tengkorak.

Orang yang mengonsumsi obat pengencer darah (termasuk aspirin) juga merupakan faktor risiko utama. “Karena antikoagulan mencegah pembentukan bekuan darah, bahkan luka kecil atau memar akan mengeluarkan lebih banyak darah,” kata Anthony P. Kontos, PhD, direktur Program Gegar Kedokteran Olahraga Kesehatan Universitas Pittsburgh.

Terakhir, orang yang kesulitan menjelaskan gejalanya memiliki risiko lebih besar, menurut Chiampas. Kelompok ini mencakup anak kecil, penderita demensia atau masalah ingatan, dan pasien dengan gangguan penggunaan narkoba.

Sebaiknya temui dokter setelah mengalami cedera kepala, meskipun cedera ringan. “Siapapun yang dianggap berisiko tinggi terkena komplikasi TBI harus segera mencari pertolongan medis,” jelas Lumba-Brown.

Cedera otak tidak terlihat seperti ketika tangan atau pergelangan tangan Anda terpotong. “Ini sangat berbeda dengan cedera lain di mana Anda mungkin melihat memar pada kulit atau bengkak di pergelangan kaki,” kata Chiampas.

Cedera otak traumatis sedang dan berat memerlukan perawatan darurat segera. Jika Anda mengalami gejala-gejala ini setelah cedera kepala, segera hubungi 911 atau minta seseorang membawa Anda ke ruang gawat darurat: Hilang kesadaran selama beberapa waktu Sakit kepala parah Salah satu pupil di mata Anda lebih besar dari yang lain Pusing Segala jenis kelemahan atau penurunan . koordinasi Masalah berbicara Kebingungan atau kesulitan berpikir Kejang (tremor atau kejang) dalam jangka waktu berapa pun

Jika Anda mengalami cedera kepala saat sendirian, Anda harus mengambil tindakan pencegahan ekstra, seperti memberi tahu orang lain tentang cedera kepala Anda. Juga, hubungi dokter Anda untuk mengetahui apakah dan kapan Anda harus mencari perawatan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

No More Posts Available.

No more pages to load.